Islam di AS terus tumbuh, lebih banyak dari sejumlah sekte Kristen

Statistik muslim di AS. ©4uth.gov.ua

Statistik muslim di AS. ©4uth.gov.ua

Umat Islam harus bangga mendengar kabar tentang fakta tentang Muslim di Amerika. Data dari Dewan Hubungan Islam Amerika atau Council on American-Islamic Relations (CAIR) pada tahun 2000 lalu menyebutkan, Islam adalah salah satu agama yang paling cepat berkembang di Amerika Serikat saat ini.

Bahkan, Amerika masuk sepuluh negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia. Tak tanggung-tanggung, Muslim di AS itu tersebar di kota-kota besar seperti California, New York, Illinois, New Jersey, Indiana, Michigan, Virginia, Texas, Ohio dan Maryland.

Dewan Hubungan Islam Amerika mencatat, sudah ada 1.209 masjid berdiri di Amerika Serikat. Lebih dari 60 persen dari ini telah didirikan dalam dua dekade terakhir.

Bahkan Dewan Hubungan Islam Amerika membeberkan bahwa perkembangan Muslim di Amerika Serikat melebihi sejumlah aliran kepercayaan Kristen semacam Episkopal, Lutheran, Presbiterian, United Church of Christ dan banyak denominasi Kristen lainnya.

Muslim di AS memiliki peran aktif

Sebagai negara berlatar belakang etnis beragam dan agama yang banyak, Muslim di AS memiliki kebebasan sama seperti warga lain pada umumnya. Bahkan Muslim di AS memiliki peran aktif dalam menentukan menentukan pergaulan, politik, agama dan budaya di AS.

Sebagai contoh lebih dari 20 persen Masjid di Amerika memiliki sekolah penuh-waktu. Dewan Hubungan Islam Amerika pada Tahun 1998 memaparkan, di Amerika Serikat saat ini, ada lebih dari 400 sekolah Islam, tiga perguruan tinggi, 400 asosiasi, diperkirakan 200.000 bisnis dan lebih dari 200 publikasi, jurnal dan surat kabar mingguan.

Kemudian data Dewan Hubungan Islam Amerika Tahun 2000 menyebutkan pemilih Muslim di AS mencapai 62,4 persen. Sedangkan data Departemen AS Tahun 1998, hingga saat ini sudah ada lebih dari 9.000 Muslim aktif bertugas di angkatan bersenjata Amerika Serikat dan data Departemen Luar Negeri AS Tahun 2001 menyebutkan lebih dari 70 persen dari Muslim Amerika ‘sangat setuju’ bahwa mereka harus berpartisipasi dalam lembaga Amerika dan proses politik.

Muslim di Amerika terdiri dari berbagai latar belakang etnis dan asal kebangsaan

Muslim di Amerika Serikat membuat hanya satu segmen dalam mosaik kompleks kehidupan agama dan budaya Amerika hari ini. Muslim Amerika sendiri berasal dari berbagai latar belakang dan pengalaman.

Statistik Departemen Luar Negeri AS Tahun 2001 menunjukkan bahwa komunitas Muslim di Amerika terdiri dari orang-orang dari berbagai latar belakang etnis dan asal kebangsaan. Dalam sebuah masjid khas Amerika hampir 90 persen memiliki beberapa Asia, Afrika-Amerika, dan Arab anggota.

Asia Selatan (India, Bangladesh, Pakistan dan Afghan) membentuk persentase terbesar dari peserta reguler di masjid US (33 persen), diikuti oleh Afrika-Amerika (30 persen) dan Arab (25 persen) juga aktif, meskipun dalam proporsi yang lebih kecil.

Sementara itu, 22,4 persen dari Muslim Amerika lahir di Amerika Serikat. Kemudian 61,8 persen dari semua Muslim Amerika adalah lulusan perguruan tinggi. Dan 58,1 persen Muslim Amerika adalah laki-laki dan 41,9 persen adalah perempuan (Dewan Hubungan Islam Amerika Tahun 2000).

Muslim di Amerika berbagi pengetahuan, kebiasaan dan budaya

Sementara itu, seperti di tempat lain di dunia, bulan Ramadan juga ditunggu-tunggu bagi jutaan Muslim yang tinggal di Amerika Serikat. Setiap tahun selama bulan suci ini, Muslim dari berbagai latar belakang dan asal kebangsaan datang bersama-sama untuk beribadah dan merayakan dalam banyak cara yang sama seperti Muslim lainnya.

Bagi banyak Muslim Amerika, juga hampir tiga per empat dari mereka tidak lahir di Amerika Serikat, Ramadan memberikan kesempatan untuk berbagi sebagai sebuah keluarga budaya dan tradisi dari berbagai tanah air mereka. Masyarakat di AS semakin sadar bahwa Ramadan sangatlah penting bagi Muslim.

Dalam banyak komunitas, Muslim Amerika berbagi pengetahuan mereka dengan tetangga dan teman-teman non-Muslim mengenai dunia Islam. Beberapa contoh seperti peristiwa kesadaran Ramadan yang diadakan pada perguruan tinggi dan universitas kampus di seluruh Amerika Serikat, termasuk menampilkan perpustakaan, Ifftar makan malam dan kelas khusus tentang Islam.

Tak jarang, dalam banyak komunitas di seluruh Amerika Serikat, Muslim Amerika menggunakan bulan Ramadan untuk mengenalkan non-Muslim di Amerika tentang Islam dengan mengadakan acara ‘open house’ di masjid-masjid lokal dan pusat-pusat Islam, dan mengatur Idul Bazar, kuliah umum pada Ramadan dan Islam, Ifftar makan malam untuk tunawisma, kaleng drive makanan dan kegiatan lainnya.

Di beberapa komunitas Muslim Amerika, termasuk di Washington DC, stasiun televisi lokal menyiarkan salam Ramadan sehari-hari. Kemudian ada juga yang mengadakan makan malam bersama yang diselenggarakan di komunitas di seluruh Amerika Serikat.

Di beberapa komunitas, layanan doa khusus yang terorganisir untuk menyatukan Islam, Kristen dan Yahudi juga dilakukan. Bahkan, sejumlah situs web telah diciptakan untuk membantu Muslim di seluruh Amerika menjangkau non-Muslim di komunitas lokal mereka selama periode Ramadan.

Pemimpin organisasi Muslim-Amerika berencana mengadakan acara khusus dan mendistribusikan Islam selama Ramadan untuk mempromosikan pendidikan dan informasi tentang Islam. Selama tiga tahun terakhir, Departemen Luar Negeri AS telah menyelenggarakan makan malam bagi para pemimpin Muslim Amerika terkemuka, dan doa-doa Muslim telah ditawarkan di DPR dari Kongres AS.

Bahkan Tahun 2001 lalu, Presiden George W. Bush menjadi tuan rumah makan malam di Gedung Putih, menyambut perwakilan dari 53 negara-negara Muslim. Selain itu, Menteri Luar Negeri Colin Powell dan Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld sebagai host atau tamu dalam makan malam tersebut.

Mantan Presiden AS, George W. Bush juga pernah menyatakan:

“Kami mengirim pesan tulus kami, ingin Muslim di Amerika dan seluruh dunia untuk kesehatan, kemakmuran, dan kebahagiaan selama bulan Ramadhan dan sepanjang tahun yang akan datang. Semua dunia terus mendapatkan keuntungan dari iman dan prestasi. Ramadhan dan musim liburan mendatang adalah waktu yang baik bagi orang-orang dari agama yang berbeda untuk mempelajari lebih lanjut tentang satu sama lain. dan semakin kita belajar, semakin kita menemukan bahwa banyak komitmen yang luas bersama. kami memiliki komitmen untuk keluarga, untuk melindungi dan mencintai anak-anak kami. kami berbagi keyakinan keadilan Allah, dan tanggung jawab moral manusia. dan kami berbagi harapan yang sama untuk masa depan yang damai. kami memiliki banyak kesamaan dan banyak belajar dari satu sama lain,” kata George W. Bush seperti dilansir dari Dewan Hubungan Islam Amerika Tahun 2001.

IslamIsLogic.wordpress.com
fb.com/IslamIsLogic
“Guide us to the Straight Path” (QS 1:6)

Pos ini dipublikasikan di Islam di Dunia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s