Jebril Mason: Hanya Ada Satu Tuhan, Allah SWT

jebril-masonSekian lama mendalami Islam selama di Nigeria, Jebril Mason akhirnya memeluk Islam. Ia menolak itu disebut berpindah agama.

Karena pada dasarnya, setiap bayi yang baru lahir adalah Muslim. Karena itu, keputusannya mengucapkan dua kalimat syahadat merupakan momen kembalinya ia pada Islam.

“Hanya ada satu Allah, dan Muhammad adalah Rasul-Nya. Itu saja. Jadi itulah mengapa saya bergabung dengan Islam,” kata dia seperti dinukil onislam.net.

Ketika ia putuskan itu, banyak pihak yang tidak percaya, atau bahkan sulit percaya. “Mengapa Anda menjadi Muslim, Anda gemar memakai celana pendek, rambut Anda pirang. Sementara Muslim itu mengenakan helm dan gemar melemparkan bom,” kenang Jebril menirukan pertanyaan kerabatnya.

Keteguhan hati Jebril membuatnya lebih mudah mendalami Islam. Ia begitu menikmati proses sebagai mualaf. Ia pelajari dan pahami persoalan yang dialami Muslim. Ia rasakan pula kekerabatan yang erat sesama Muslim.

“Islam tidak sulit, agama ini penuh logika. Pikirkan kenapa agama ini melarang Muslim mengkonsumi babi dan minuman keras,” kata dia mengakhiri.

Muslim itu Baik & Dapat Dipercaya

Jebril Mason besar dalam keluarga yang menjunjung nilai-nilai agama. Ayahnya, seorang Anglikan, sementara ibunya seorang pemeluk Katolik Roma.

Masa remajanya dihabiskan di Nigeria, ini karena ayahnya bekerja untuk pemerintah negeri Afrika Barat itu. Selama di Nigeria, Jebril sering bersinggungan dengan Muslim. Itu terjadi lantaran anak buahnya kebanyakan Muslim.

Ia bertanya-tanya kepada orang tuanya mengapa memilih pekerja Muslim mulai dari petugas keamanan, pengemudi truk dan pembantu rumah tangga. “Ketika aku bertanya soal itu, ayah mengatakan Muslim itu orang-orang yang baik dan dapat dipercaya,” kata dia seperti dikutip onislam.net, Jumat (2/11).

Perkataan ayahnya tentang Muslim tertanam baik di pikirannya. Ia percaya stereotip negatif terhadap Muslim terjadi karena peran media.

Semisal saja, anaknya kebetulan bersekolah di Arab Saudi. Media tidak akan mengabadikan foto dimana anaknya bermain sepakbola dengan teman-teman Arabnya.

“Mereka pasti lebih memilih mempublikasikan anak saya berkelahi dengan teman-teman Arabnya. Saya akui, Muslim ada yang baik dan buruk. Namun, kebanyakan dari mereka orang yang baik,” kata dia menandaskan.

IslamIsLogic.wordpress.com

Pos ini dipublikasikan di Muallaf Non-Indonesia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s