I’sha, Wanita Punk yang Menjadi Muallaf

punkSelama beberapa bulan terakhir ini, Lucy Osborne telah mewawancarai perempuan-perempuan di Inggris yang telah masuk Islam.

Tulisan ini adalah tulisan Lucy Osborne yang dikirimkan ke The Times tentang peningkatan jumlah perempuan Inggris yang memeluk Islam. Tapi, mengapa mereka masih dipandang dengan penuh kecurigaan.

Jumlah mualaf di Inggris meningkat dua kali lipat dalam 10 tahun dan hampir dua pertiganya adalah perempuan. Lucy Osborne, yang berprofesi sebagai jurnalis lepas (freelance) sekaligus penulis ficer, menyelidiki mengapa hal ini terjadi.

I’sha adalah salah satu wanita mualaf yang diwawancarai oleh Lucy Osborne. Keluarga I’sha tidak menyetujui pilihan I’sha untuk menjadi seorang muslim. Keluarga semakin tidak setuju karena I’Sha dalam kesehariannya menggunakan pakaian niqab yang hanya memperlihatkan kedua bola matanya.

“Ketika saya pertama kali memberitahu orangtuaku bahwa aku menjadi seorang Muslim, mereka tidak ingin ada yang tahu. Apakah itu keluarga atau tetangga,” kata I’Sha (40) yang masuk Islam sejak empat tahun lalu. ”Mereka tidak bisa mengerti keputusan saya.”

Lingkungan kini menentang I’Sha yang telah memutuskan untuk masuk Islam. ”Orang-orang di mana saya dibesarkan kini berbalik melawan aku. Mereka tidak ingin anak-anak mereka bersama dengan anak-anak saya. Mereka menilai saya sudah gila.”

Seperti banyak orang, agama tidak tumbuh dalam kehidupan sehari-hari. Jika I’Sha pulang dari sekolah dan berbicara tentang Tuhan, ayah selalu akan mengatakan,”sekarang, hanya ada satu Tuhan di sini dan itu saya.”

Temukan Jalan Pulang

I’sha, seorang pekerja perempuan pendukung di Masjid London Timur, berasal dari Newcastle. Dia adalah salah satu dari 100.000 orang Inggris yang saat ini telah masuk Islam. Menurut hasil studi Faith Matters oleh Kevin Brice dari Universitas Swansea, sebanyak 5.200 warga Inggris tahun lalu telah menjadi mualaf.

Pengalaman I’sha tidak biasa. Mayoritas publik Inggris masih memandang Islam, yang merupakan agama terbesar kedua di Inggris, sebagai sebuah keyakinan yang aneh dan asing. Tapi, I’sha tidak seperti kebanyakan orang yang berpikir negatif tentang Islam.

“Saya justru merasa seperti sudah pulang,” katanya. “Melalui Islam, saya telah menemukan jawaban atas segala pertanyaan yang saya punya. Saya telah menemukan kedamaian sejati.”

I’sha dulunya adalah seorang punk. Dia memakai pakaian yang potongannya terbilang ‘memalukan’. I’Sha tentunya berpotongan rambut Mohican yang mirip landak. Adiknya secara terbuka memproklamirkan diri sebagai seorang lesbian.

Ketika mengatakan kepada keluarganya, teman dan rekan-rekan bahwa dia telah memeluk Islam, I’Sha mengatakan bahwa dirinya tetap tidak berubah.

“Saya mencoba untuk meyakinkan mereka bahwa aku masih si lidah panjang dari utara seperti dulu. Tetapi, menjadi seorang Muslim itu tidak dilihat sebagai sesuatu yang ‘cool’.”

”Ketika orang melihat Anda berkulit putih dan orang Inggris, maka mereka benar-benar berperilaku kasar terhadap Anda. Karena, mereka berpikir bahwa Anda telah kembali pada cara hidup mereka,” tambah I’sha.

IslamIsLogic.wordpress.com

Pos ini dipublikasikan di Muallaf Non-Indonesia. Tandai permalink.

Satu Balasan ke I’sha, Wanita Punk yang Menjadi Muallaf

  1. bahtiyarzulal berkata:

    Mungkin ini tanda-tanda bahwa matahari akan terbit dari barat..!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s